Kerja Sama dengan Perusahaan Energi China, Langkah Awal PGN di Kancah Global

Anggara Wikan Prasetya
Kompas.com - Senin, 11 November 2019
Kerja Sama dengan Perusahaan Energi China, Langkah Awal PGN di Kancah GlobalDok. PGNPGN menandatangani perjanjian kerja sama dengan perusahaan energi asal China, Sinopec.

KOMPAS.com – PT Perusahaan Gas Negara ( PGN) menandatangani perjanjian dengan salah satu perusahaan energi terbesar di China, Sinopec untuk jual-beli Liquid Natural Gas (LNG) di Negeri Tirai Bambu tahun 2020.

“China memiliki potensi besar dengan beragam peluang bisnis yang bisa dijelajahi,” kata Direktur Strategi dan Pengembangan Bisnis PGN, Syahrial Muktar dalam keterangan tertulisnya (11/11/2019).

Ia melanjutkan, impor energi menjadi hal tak terelakkan di China karena besarnya kebutuhan energi untuk mendukung pertumbuhan ekonomi.

“China membutuhkan sumber energi global untuk mengisi kesenjangan antara produksi energi dengan konsumsi yang meningkat,” imbuh Syahrial.

Baca juga: Komitmen PGN Penuhi Pasokan Gas Berbuah Manis Pada Akhir 2019

Kesenjangan itu, menurut dia menjadi peluang PGN untuk menjual portofolio LNG yang dimiliki Pertamina dan menjalankan peran sebagai subholding gas.

“Kami percaya tujuan kami untuk menandatangani perjanjian kerja sama jual beli LNG ini merupakan awal dari apa yang bisa dikolaborasikan ke depan,” kata Syahrial.

PGN menjalin kerja sama dengan perusahaan energi asal China, Sinopec.Dok. PGN PGN menjalin kerja sama dengan perusahaan energi asal China, Sinopec.

Ia berharap PGN bisa mengeksplorasi potensi penjualan dan mengembangkan infrastruktur LNG lebih jauh melalui kesempatan ini, mulai dari terminal hingga bunker.

Perjanjian ini merupakan momen penting PGN untuk memainkan peran secara global sebagai subholding gas Indonesia.

Pada pertengahan 2019 lalu, PGN memang mendapat tugas dari Pertamina untuk mengelola bisnis LNG end to end secara penuh, mulai dari inisiatif dan pengembangan bisnis baru, baik domestik atau global.

Baca juga: PGN Fokus Tingkatkan Pemanfaatan Gas Bumi Domestik Jangka Panjang

PGN juga diminta mengelola dan mengintegrasikan bisnis gas dan LNG di Indonesia dari midstream ke downstream untuk mencapai nilai paling optimal kepada seluruh pemangku kepentingan.

“Sejak dua tahun lalu, PGN juga sudah menginisiasi bisnis gas dan LNG secara global,” kata Syahrial.

Tetap jaga ketahanan energi nasional

Saat ini, PGN telah menyediakan LNG pada berbagai pasar, tidak hanya sebagai energi dan industri, tetapi juga untuk komersial, ritel, serta rumah tangga.

Apa yang dilakukan PGN selain sejalan dengan upaya meluaskan layanan dan portofolio di tingkat global, sekaligus menjaga ketahanan energi nasional, khususnya dalam melayani kebutuhan gas bumi domestik bagi seluruh sektor.

“Kami sudah meninjau kesempatan untuk mengambil peran dan mengembangkan infrastruktur gas dan LNG sepanjang rantai nilai,” kata Syahrial.

Baca juga: PGN Terus Bangun Infrastruktur untuk Optimalkan Penggunaan Gas Bumi

Ia melanjutkan, pengembangan itu mulai dari kepemilikan bidang likuifaksi, regasifikasi, kapal, regenerasi energi atau transmisi infrastruktur, saluran pipa, dan fasilitas gas kota.

PGN pun terus berkomitmen memberikan layanan terbaik bagi pelanggan agar gas bumi tetap lancar meski ada risiko di sumur gas dan berbagai gangguan teknis lainnya.

“Salah satu upayanya adalah menggunakan fasilitas Floating Storage Regasification Unit (FSRU) yang kami miliki,” imbuh Syahrial.

Langkah nyata komitmen PGN

Ia mencontohkan dua kejadian gangguan yang baru saja terjadi di Sumatera bagian tengah dan Jawa Timur.

PGN sigap mengambil langkah mengganti pasokan gas dari LNG dengan memanfaatkan fasilitas terminal LNG di Lampung sehingga pasokan gas melalui jalur South Sumatera-West Java (SSWJ) tetap stabil.

“Dengan demikian para pelanggan PGN dari jaringan SSWJ yang sebagian besar merupakan sektor industri tetap dapat memenuhi kebutuhan energinya,” lanjut Syahrial.

Baca juga: PGN Harap Bisa Perkuat Ketahanan Energi Melalui Kompetisi Startup

PGN telah mengantisipasi peningkatan pertumbuhan gas bumi dan menjaga ketahanan pasokan gas di Jawa Timur dengan membangun LNG Terminal di Teluk Lamong, Surabaya.

“Pembangunan terminal berkapasitas 40 BBTUD yang terbagi dalam tiga fase itu ditargetkan beroperasi akhir 2019 dan rampung keseluruhan pada 2023,” kata Syahrial.

Terus bangun infrastruktur

PGN pun akan terus mengembangkan infrastruktur guna mengoptimalkan pemanfaatan gas bumi domestik.

Sebagai subholding migas, saat ini PGN memiliki total jaringan pipa gas sepanjang lebih dari 10.000 kilometer.

PGN telah mengoperasikan 2 FSRU, 1 land-based regasification terminal, 64 stasiun pengisian bahan bakar gas (SPBG), dan 4 mobile refueling unit (MRU).

PGN pun terus berupaya mencapai target bauran energi pada 2024.

Distribusi gas bumi kepada pelanggan menjadi tanggung jawab besar PGN di tengah tantangan global saat ini. PGN sebagai subholding gas terus fokus membangun infrastruktur gas bumi untuk memastikan ketersediaan gas bumi yang efisien di Tanah Air melalui pembangunan dan perluasan infrastruktur gas bumi di berbagai wilayah di Indonesia.dok. PGN Distribusi gas bumi kepada pelanggan menjadi tanggung jawab besar PGN di tengah tantangan global saat ini. PGN sebagai subholding gas terus fokus membangun infrastruktur gas bumi untuk memastikan ketersediaan gas bumi yang efisien di Tanah Air melalui pembangunan dan perluasan infrastruktur gas bumi di berbagai wilayah di Indonesia.

“Sesuai rencana hingga 2024, PGN akan membangun sejumlah infrastruktur baru, di antaranya jaringan pipa transmisi dan distribusi masing-masing 528 dan 500 kilometer,” kata Syahrial.

Selanjutnya, PGN akan membangun tujuh LNG filling station untuk kapal, lima FSRU, 3,59 juta sambungan rumah tangga, dan 17 fasilitas LNG untuk memenuhi kebutuhan kelistrikan serta menjangkau wilayah geografis Indonesia.

“PGN juga akan menggenjot program jargas rumah tangga untuk menekan subsidi energi. Di 2025, PGN menargetkan bisa mengoperasikan 4,7 juta sambungan rumah tangga,” imbuh Syahrial.

PenulisAnggara Wikan Prasetya
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Kebutuhan Gas Jatim Meningkat, PGN Perpanjang Kerja Sama dengan Ophir
Kebutuhan Gas Jatim Meningkat, PGN Perpanjang Kerja Sama dengan Ophir
PGN
Kembangkan Bisnis LNG di Pasar Global, PGN Gandeng Perusahaan China
Kembangkan Bisnis LNG di Pasar Global, PGN Gandeng Perusahaan China
PGN
Pasokan Gas PGN ke RU Balongan Beri Manfaat Pertamina Rp 57 Dollar AS
Pasokan Gas PGN ke RU Balongan Beri Manfaat Pertamina Rp 57 Dollar AS
PGN
Ini Strategi PGN Perkuat Fundamental Bisnis di Tengah Dinamika Harga Gas
Ini Strategi PGN Perkuat Fundamental Bisnis di Tengah Dinamika Harga Gas
PGN
Pertagas akan Perluas Perannya untuk Lingkungan dan Masyarakat
Pertagas akan Perluas Perannya untuk Lingkungan dan Masyarakat
PGN
PGN Siapkan Solusi Masalah Pasokan Gas Berkelanjutan pada 2020
PGN Siapkan Solusi Masalah Pasokan Gas Berkelanjutan pada 2020
PGN
Kerja Sama dengan Aksi Cepat Tanggap, PGN Bantu Korban Banjir Jakarta
Kerja Sama dengan Aksi Cepat Tanggap, PGN Bantu Korban Banjir Jakarta
PGN
Penuhi Kebutuhan Gas Selama Natal, PGN Salurkan CGN
Penuhi Kebutuhan Gas Selama Natal, PGN Salurkan CGN
PGN
PGN Buka Kesempatan Kerja bagi Penyandang Disabilitas
PGN Buka Kesempatan Kerja bagi Penyandang Disabilitas
PGN
Lagi, PGN Raih Penghargaan LHKPN dari KPK
Lagi, PGN Raih Penghargaan LHKPN dari KPK
PGN
PGN Manfaatkan TIK untuk Kembangkan Bisnis dan Infrastruktur Gas Bumi
PGN Manfaatkan TIK untuk Kembangkan Bisnis dan Infrastruktur Gas Bumi
PGN
Ini Langkah Konkret PGN Dukung Penggunaan Kendaraan Rendah Emisi
Ini Langkah Konkret PGN Dukung Penggunaan Kendaraan Rendah Emisi
PGN
Jelang Akhir 2019, PGN Kembali Raih Banyak Penghargaan
Jelang Akhir 2019, PGN Kembali Raih Banyak Penghargaan
PGN
Laksanakan Mandat Kementerian ESDM, PGN Selesaikan Pembangunan Jargas Dumai Akhir 2019
Laksanakan Mandat Kementerian ESDM, PGN Selesaikan Pembangunan Jargas Dumai Akhir 2019
PGN
November 2019, PGN Boyong 6 Penghargaan
November 2019, PGN Boyong 6 Penghargaan
PGN