Berusia 43 Tahun, Ini Capaian Inalum Pada 2018

Mikhael Gewati
Kompas.com - Selasa, 8 Januari 2019
Berusia 43 Tahun, Ini Capaian Inalum Pada 2018KOMPAS.com/BAMBANG P. JATMIKOSuasana pabrik pengolahan aluminium milik PT Inalum (Persero), Jumat (8/12/2017). Sebelum diambil alih seluruhnya oleh Pemerintah RI, BUMN ini dikuasai oleh perusahaan Jepang, Nippon Asahan Aluminium Co.Ltd


KOMPAS.com
– Memasuki tahun 2019, PT Indonesia Asahan Aluminium ( Inalum) yang kini telah berusaia 43 tahun akan terus mengejar penyelesaian proyek-proyek hilirisasi industri pertambangan yang juga merupakan proyek strategis nasional.

Dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Selasa (8/1/2018), Inalum saat ini telah berhasil memproduksi produk turunan aluminium berupa billet dan foundry alloy.

Holding Industri Pertambangan Nasional ini juga telah melakukan uji coba proyek optimalisasi dan upgrading tungku peleburan, finalisasi studi kelayakan untuk pengembangan smelter baru, dan ekspansi pelabuhan.

"Inalum yang menaungi PT Antam TBK, PT Bukti Asam TBK , PT Timah TBK, dan PT Freeport Indonesia ini telah pula bekerja sama dengan pertamina mendirikan pabrik Calcined Petroleum Coke (CPC), pabrik Slab Sheet dan Wire rod," tulis Inalum dalam keterangan tersebut. 

Perusahaan plat merah ini pada 2018 pun mengerjakan proyek Smelter Grade Alumina Refinery di Mempawah, Kalimantan Barat yang keseluruhan proyeknya menunjukkan kemajuan yang positif.

Lebih lanjut, Inalum juga berencana untuk melakukan ekspansi pengembangan klaster aluminium di provinsi Kalimantan Utara tepatnya di Kawasan Industri dan Pelabuhan Internasional (KIPI) Tanah Kuning. Ekspansi ini diperlukan untuk mencapai target produksi 1 juta ton aluminium di tahun 2025,

Guna merealisasikan ekspansi tersebut, Inalum bersama Pemerintah Provinsi Kalimantan Utara telah menandatangani Nota Kesepahaman perihal persiapan Proyek Pengembangan Klaster Aluminium.

Selain capaian-capaian postif di atas, perlu diketahui pada 2018 Inalum operasional (non-Holding) (unaudited) telah membukukan laba bersih sekitar 78 juta dolar AS.

Keuntungan itu diikuti dengan peningkatan kontribusi Perusahaan terhadap kemajuan dan kemaslahatan masyarakat sekitar. Hal ini dapat dilihat dari realisasi dana PKBL dan CSR yang telah disalurkan pada tahun 2018 sebesar Rp 29 Miliar.

Kontribusi kepada masyarakat langsung

Tak cuma sebagai ujung tombak proses hilirisasi produk tambang, Holding Industri Pertambangan Nasional telah pula berkontribusi secara langsung kepada masyarakat sekitar.

Ya, Inalum punya banyak program sosial dan pemberdayaan masyarakat sekitar. Misal pada 2018 lalu, perusahaan ini berkontribusi pada masyarakat Sumatera Utara melalui Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL) serta Corporate Social Responsibility (CSR) senilai Rp 29 miliar.

"Pada akhir 2018 Inalum punya pula program bedah rumah untuk 48 rumah kurang layak huni di Kabupaten Batu Bara. Mereka pun punya program rutin tahunan sosial," tulis Inalum seperti dalam keterangan resminya.

Di antaranya adalah memberikan pengobatan gratis, perbaikan sarana ibadah, pembuatan sumur bor, pembuatan posyandu, bantuan meubelier dan sarana pendidikan untuk sekolah-sekolah di sekitar Perusahaan masih.

Adapun untuk anak muda, perusahaan plat merah ini pada 2018 pernah mengadakan pelatihan sekuriti bagi 20 pemuda dan turnamen bola voli pemuda di sekitar perusahaan.

Untuk petani yang ada di sekitar jaringan transmisi Inalum, perusahaan ini pada tahun kemarin memberikan juga bantuan peralatan pertanian dan budidaya buah naga. Dengan pelatihan ini, diharapkan dapat meningkatkan perekonomian mereka.

Dari sisi pengembangan Usaha Kecil Menengah (UKM), Inalum melalui program kemitraan, pada 2018 ini kembali menyalurkan dana pinjaman untuk 43 Usaha Kecil Menengah di sekitar Pabrik Peleburan dan PLTA.

Sementara itu, dalam rangka pelestarian alam, Inalum bersama dengan PT Inhutani IV (Persero) dan LSM melakukan penghijauan dengan menanam pohon sebanyak 450 hektar (HA) lahan kritis di sekitar Daerah Tangkapan Air (DTA) Danau Toba.

PenulisMikhael Gewati
EditorMikhael Gewati
Komentar
Terkini Lainnya
Jual Saham Treasure Rp1,95 Triliun, PTBA Dapat Capital Gain 49 Persen
Jual Saham Treasure Rp1,95 Triliun, PTBA Dapat Capital Gain 49 Persen
Kilas Pertambangan
Bukit Asam dan Kejagung Kerja Sama Tangani Masalah Hukum Perdata
Bukit Asam dan Kejagung Kerja Sama Tangani Masalah Hukum Perdata
Kilas Pertambangan
Antam Beberkan Capaian Positifnya di Triwulan I 2019
Antam Beberkan Capaian Positifnya di Triwulan I 2019
Kilas Pertambangan
Catat Laba Rp 5,02 Triliun, PTBA Bagikan Deviden Rp 3,76 Triliun
Catat Laba Rp 5,02 Triliun, PTBA Bagikan Deviden Rp 3,76 Triliun
Kilas Pertambangan
Mengenal Lebih Dekat dengan
Mengenal Lebih Dekat dengan "GIft Series", Produk Emas Terbaru Antam
Kilas Pertambangan
Inalum Seleksi Ketat Jajaran Manajemen untuk Ikuti MIH ELDP
Inalum Seleksi Ketat Jajaran Manajemen untuk Ikuti MIH ELDP
Kilas Pertambangan
Inalum dan Antam Kerja Sama dalam Hilirisasi Bauksit Jadi Alumina
Inalum dan Antam Kerja Sama dalam Hilirisasi Bauksit Jadi Alumina
Kilas Pertambangan
Menguntungkan, Inalum Kaji Kenaikan Porsi Kepemilikan di PTBA
Menguntungkan, Inalum Kaji Kenaikan Porsi Kepemilikan di PTBA
Kilas Pertambangan
Kembangkan Taman Buah Nusantara, Antam Bangun Geopark Global Pongkor
Kembangkan Taman Buah Nusantara, Antam Bangun Geopark Global Pongkor
Kilas Pertambangan
Naikan Produksi HCV, PTBA Optimis Tingkatan Kinerja Perusahaan
Naikan Produksi HCV, PTBA Optimis Tingkatan Kinerja Perusahaan
Kilas Pertambangan
Laba Bersih Antam Mencapai Rp 800 Miliar Sepanjang 2018
Laba Bersih Antam Mencapai Rp 800 Miliar Sepanjang 2018
Kilas Pertambangan
Bukit Asam Raih 3 Rekor MURI
Bukit Asam Raih 3 Rekor MURI
Kilas Pertambangan
Tambah Pemasukan, PTBA Bangun Pabrik Hilirisasi Batu Bara
Tambah Pemasukan, PTBA Bangun Pabrik Hilirisasi Batu Bara
Kilas Pertambangan
Antam Bangun Empat Posyandu di Desa Malasari
Antam Bangun Empat Posyandu di Desa Malasari
Kilas Pertambangan
Berkat Program PPM Antam, Halmahera Punya Kopi Khas Tersendiri
Berkat Program PPM Antam, Halmahera Punya Kopi Khas Tersendiri
Kilas Pertambangan