Capaian Inalum Setelah 1 Tahun Menjadi Holding Tambang

Anissa Dea Widiarini
Kompas.com - Jumat, 21 Desember 2018
Capaian Inalum Setelah 1 Tahun Menjadi Holding TambangDok. Humas PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) atau INALUM Direktur Utama Inalum Budi Gunadi Sadikin saat membuka Technology Improvement Seminar (TIS) di Tanjung Gading.

KOMPAS.com – Sejak menjadi holding industri pertambangan satu tahun lalu, PT Inalum (Persero), sebagai induk perusahaan dari perusahaan tambang negara PT Antam Tbk, PT Bukit Asam Tbk dan PT Timah Tbk, serta nantinya PT Freeport Indonesia (PTFI), berhasil mencatatkan hasil yang cukup baik.

Proses konsolidasi yang sudah dilakukan sejak November 2017 tersebut membuat Inalum tidak hanya memiliki bisnis tambang aluminium, tapi juga menjadi pengonsolidasi kinerja dari seluruh perusahaan tambang negara.

Berdasarkan laporan keuangan semester pertama, Inalum membukukan laba bersih konsolidasi mencapai Rp 5,4 triliun. Tumbuh 170 persen dari tahun sebelumnya, yakni sebesar Rp 2 triliun.

Pendapatan perseroan naik 58 persen dari Rp 18,8 trillun di semester pertama 2017, menjadi Rp 29,8 triliun di semester pertama 2018.

EBITDA Inalum di 2018 mencapai Rp 9,04 triliun atau mencapai sekitar 51 persen dari target proforma. Sementara, EBITDA margin holding tambang pun meningkat ke level 30,4 persen dari posisi akhir di 2017 sebesar 26,6 persen.

Tidak hanya laba bersih, Inalum juga menjadi BUMN dengan nilai ekspor terbesar tahun ini. Nilainya diperkirakan mencapai 2,52 miliar dollar AS atau setara Rp 37,25 triliun. Nilai tersebut naik cukup tinggi dari total ekspor di 2017 sebesar 1,89 miliar dollar AS.

Di sisi lain, Inalum turut membantu mengembangkan energi Indonesia. Inalum bekerja sama dengan lembaga riset Amerika Serikat MIT Energy Initiatives untuk mendirikan pusat riset dan inovasi industri pertambangan.

Tujuannya untuk membantu Indonesia mengembangkan mobil listrik serta sumber energi murah dan ramah lingkungan.

Dengan seluruh pencapaian tersebut, prospek Inalum sebagai holding tambang semakin baik. Sebab, setiap anak usaha memiliki rencana ekspansi termasuk hilirisasi. Mereka tidak hanya menjual hasil bumi, tapi juga mengolah komoditas hasil tambang sehingga memiliki nilai tambah.

Menurut Kepala Komunikasi Korporat dan Hubungan Antar Lembaga Inalum Rendi A. Witular, langkah serta pencapaian Inalum tersebut sudah sesuai dengan mandat pemerintah.

“Seluruh pencapaian Inalum sejalan dengan ketiga mandat yang telah dipercayakan oleh pemerintah yaitu menguasai cadangan strategis pertambangan nasional, meningkatkan nilai tambah industri pertambangan melalui hilirisasi, dan menjadi perusahaan kelas dunia.” ucap Rendi seperti dikutip dari siaran tertulis yang diterima Kompas.com, Jumat (21/12/2018).

PenulisAnissa Dea Widiarini
EditorSri Noviyanti
Komentar
Terkini Lainnya
Dukung Pembangunan Papua, Inalum Jalin Kerja Sama dengan Uncen
Dukung Pembangunan Papua, Inalum Jalin Kerja Sama dengan Uncen
Kilas Pertambangan
Inalum Kucurkan Dana Beli Freeport Tanpa Agunan
Inalum Kucurkan Dana Beli Freeport Tanpa Agunan
Kilas Pertambangan
Olah Batu Bara Jadi Energi Bersih, PTBA Dirikan Perusahaan Patungan
Olah Batu Bara Jadi Energi Bersih, PTBA Dirikan Perusahaan Patungan
Kilas Pertambangan
ESDM Bantah Indonesia Bisa Dapatkan Freeport Gratis Pada 2021
ESDM Bantah Indonesia Bisa Dapatkan Freeport Gratis Pada 2021
Kilas Pertambangan
Berusia 43 Tahun, Ini Capaian Inalum Pada 2018
Berusia 43 Tahun, Ini Capaian Inalum Pada 2018
Kilas Pertambangan
Soal Kontrak Freeport, Mahfud MD Angkat Bicara
Soal Kontrak Freeport, Mahfud MD Angkat Bicara
Kilas Pertambangan
Inalum: Divestasi Freeport Tidak Sama dengan Membeli Tanah Sendiri
Inalum: Divestasi Freeport Tidak Sama dengan Membeli Tanah Sendiri
Kilas Pertambangan
Inalum: Tak Ada Aset yang Digadaikan untuk Beli Freeport
Inalum: Tak Ada Aset yang Digadaikan untuk Beli Freeport
Kilas Pertambangan
Manfaat Divestasi Freeport untuk Papua
Manfaat Divestasi Freeport untuk Papua
Kilas Pertambangan
Capaian Inalum Setelah 1 Tahun Menjadi Holding Tambang
Capaian Inalum Setelah 1 Tahun Menjadi Holding Tambang
Kilas Pertambangan
Harga 3.85 Miliar Dollar AS untuk Freeport, Apakah Mahal?
Harga 3.85 Miliar Dollar AS untuk Freeport, Apakah Mahal?
Kilas Pertambangan
Bersama 4 BUMN, Inalum Santuni Anak-anak di Panti Asuhan Jayapura
Bersama 4 BUMN, Inalum Santuni Anak-anak di Panti Asuhan Jayapura
Kilas Pertambangan
Inalum Pastikan akan Terus Bangun Pusat Penelitian dan Pengembangan
Inalum Pastikan akan Terus Bangun Pusat Penelitian dan Pengembangan
Kilas Pertambangan
Gandeng KPK, Inalum dan Mitra Kerja Berkomitmen Berantas Korupsi
Gandeng KPK, Inalum dan Mitra Kerja Berkomitmen Berantas Korupsi
Kilas Pertambangan
Harga Alumina Melonjak, Inalum Tetap Utamakan Pelanggan
Harga Alumina Melonjak, Inalum Tetap Utamakan Pelanggan
Kilas Pertambangan