Merajut Masa Depan Masyarakat di Kawasan Tambang Freeport

Kompas.com - 12/02/2024, 16:26 WIB
Dwi NH,
A P Sari

Tim Redaksi

Tina Komangal, perempuan Suku Amungme, asal Kampung Waa Banti, Distrik Tembagapura, Mimika, sejak 2012 bekerja sebagai kontraktor di PT Freeport Indonesia (PTFI). Ia bersama delapan karyawannya mengelola pertanian dan penghijauan di area Pusat Reklamasi dan Keanekaragaman Hayati PTFI.
DOK. PTFI Tina Komangal, perempuan Suku Amungme, asal Kampung Waa Banti, Distrik Tembagapura, Mimika, sejak 2012 bekerja sebagai kontraktor di PT Freeport Indonesia (PTFI). Ia bersama delapan karyawannya mengelola pertanian dan penghijauan di area Pusat Reklamasi dan Keanekaragaman Hayati PTFI.

KOMPAS.com - Salah satu kontraktor PT Freeport Indonesia ( PTFI), Tina Komangal (43), menyatakan bahwa pengalamannya sebagai mitra perusahaan pertambangan mineral tersebut telah memberikan banyak pembelajaran.

“Saya belajar banyak hal sejak menjadi mitra Freeport Indonesia. Saya bersyukur meski tidak sekolah, saya dibimbing hingga bisa punya usaha sendiri dan hasilnya bisa dinikmati bersama keluarga,” ucap Tina mengawali ceritanya seperti dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Senin (12/2/2024).

Pada siang itu, Tina mengenakan kemeja batik dan celana hitam, dilengkapi dengan rompi dan helm sebagai alat pelindung diri (APD). 

Perempuan yang berasal dari Kampung Waa Banti, Distrik Tembagapura, Mimika, ini sedang melakukan pemeriksaan tanaman cabe yang tersebar di kawasan MP-21, yaitu Pusat Reklamasi dan Keanekaragaman Hayati yang dikelola oleh PTFI. 

Baca juga: Lestarikan Keanekaragaman Hayati, Antam Gencarkan Konservasi Darat dan Laut

Di kawasan reklamasi tailing dan percontohan tersebut, sebagian lahan endapan tailing telah diubah menjadi lahan produktif melalui berbagai program reklamasi yang mencakup pertanian tanaman semusim, hortikultura, tanaman perkebunan, peternakan sapi, kehutanan, dan budi daya perikanan air tawar.

Tailing adalah sisa pasir dari proses pengolahan batuan bijih tambang di pabrik pengolahan PTFI. Limbah industri pertambangan ini diendapkan dan dikelola di daerah yang telah ditetapkan di area dataran rendah.

Tina yang merupakan warga Suku Amungme telah bekerja sebagai kontraktor di PTFI sejak 2012.

Bersama dengan delapan karyawan lainnya, ia bertanggung jawab atas pengelolaan pertanian dan penghijauan di area tersebut. Tugasnya meliputi penanaman dan perawatan tanaman tomat, cabe, kacang panjang, terong, pepaya, pisang, dan berbagai buah-buahan lainnya.

Baca juga: Resep Lodeh Terong, Bisa untuk Lontong Cap Go Meh

“Meski lahan (tempat) bercocok tanam ini pasir tailing, tetapi sayuran dan buah-buahan bisa tumbuh baik dan aman dikonsumsi,” kata Tina.

Tina mengelola pertanian dan penghijauan di area endapan tailing, Pusat Reklamasi dan Keanekaragaman Hayati PT Freeport Indonesia.
DOK. PTFI Tina mengelola pertanian dan penghijauan di area endapan tailing, Pusat Reklamasi dan Keanekaragaman Hayati PT Freeport Indonesia.

Sebelum bergabung dengan PTFI, Tina pernah bekerja sebagai Penerjemah Bahasa Amungme di Rumah Sakit (RS) Banti. 

“Dulu saya membantu orang-orang dari (daerah) pegunungan yang mau berobat ke rs. Mereka sulit berkomunikasi dengan petugas rs. Saya yang membantu mereka cerita keluhan sakitnya kepada petugas kesehatan,” kata Tina yang mengaku dari profesinya ini bisa belajar berbahasa Indonesia dengan baik.

Baca juga: Komitmen Indonesia Lawan TBC, Buat Komunitas Bantu Penyintas

Selama sembilan tahun, Tina telah menjabat sebagai juru bahasa, sampai akhirnya PTFI membuka pelatihan bagi calon pengusaha dari tujuh suku di sekitar kawasan pertambangan.

“Di Freeport, saya belajar mengelola keuangan, mendirikan usaha, dan mengatur karyawan. Orang-orang Freeport sudah (menjadi) guru bagi saya, (mereka) mendampingi saya sampai saya bisa bekerja (mandiri),” imbuhnya dengan mata berkaca-kaca.

Kini, sudah berlalu 12 tahun sejak Tina bermitra dengan Freeport. Berkat ketekunan dan kerja kerasnya, ia telah berhasil menyekolahkan anak-anaknya hingga ke universitas, mampu menyediakan rumah sehat untuk keluarganya, dan memiliki kendaraan sendiri.

“Itu yang saya pikir tadinya hanya bisa didapatkan orang yang sekolah tinggi (universitas). Tetapi, saya bisa buktikan, (bahwa) saya mampu,” tutur Tina.

Baca juga: Dirut PTFI Sebut Tembaga Bakal Jadi Mineral Masa Depan

Seperti Tina, kehidupan Frederikus Okoare (42) juga terus meningkat sejak bergabung sebagai mitra PTFI.

“Dulu, saat belum bekerja, saya berpikir bagaimana cara mendapatkan legalitas usaha. Lalu saya ikut pelatihan (yang diselenggarakan) oleh PTFI,” kata pria Suku Kamoro itu.

Setelah mengikuti serangkaian pelatihan, Frederikus mendapatkan pekerjaan sebagai kontraktor di bagian pengelolaan lingkungan PTFI.

Frederikus mulai bergabung sebagai mitra PTFI pada 2013, dan saat ini telah memiliki 18 karyawan yang semuanya adalah putra Papua.

Baca juga: Sekolah Adat Papua untuk Seniman Muda

“Awalnya kami bertugas menanam pohon sagu, pohon cemara, dan mangrove,” katanya.

Seiring berjalannya waktu dan kemitraan yang terus berlanjut, saat ini Frederikus dan timnya bertugas di Muara Ajkwa untuk menyiapkan lahan endapan tailing menjadi kawasan mangrove yang baru.

PTFI perhatikan pengembangan masyarakat

Sementara itu, Direktur and Executive Vice President (EVP) Sustainable Development and Community Relations PTFI Claus Wamafma menyatakan bahwa dalam mengoperasikan usaha pertambangan, perusahaan ini memberikan perhatian khusus pada pengembangan masyarakat Amungme, Kamoro, serta lima suku kerabat lainnya dan masyarakat Papua pada umumnya.

Baca juga: Pj Bupati Konawe: Kecamatan Routa Akan Menjadi Wilayah Hilirisasi Industri Pertambangan

“Masyarakat di sekitar area pertambangan adalah prioritas (bagi kami). Berbagai upaya terus kami lakukan untuk memastikan mereka dapat terus bertumbuh bersama PTFI, membangun ekonominya, meningkatkan kualitas hidupnya,” katanya.

Dalam menjalankan bisnisnya, Claus menegaskan bahwa PTFI berkomitmen untuk menerapkan praktik pertambangan yang baik, serta melaksanakan investasi sosial dan lingkungan yang berkelanjutan.

“Selain itu, PTFI juga melakukan program-program pengembangan dan pemberdayaan bagi masyarakat asli Amungme dan Kamoro, serta lima suku kerabat mereka, yaitu Dani, Damal, Mee, Moni, dan Nduga, melalui pola kemitraan dengan berbagai pihak, termasuk pemerintah daerah (pemda), lembaga adat, yayasan, dan lainnya,” imbuhnya.

Terkini Lainnya
Sambut Idul Fitri 1445 H, Antam Gelar
Sambut Idul Fitri 1445 H, Antam Gelar "Mudik Bersama BUMN"
Kilas Pertambangan
Antam dan PPSDM Geominerba Jalankan Pelatihan dan Sertifikasi Operator Pirometalurgi
Antam dan PPSDM Geominerba Jalankan Pelatihan dan Sertifikasi Operator Pirometalurgi
Kilas Pertambangan
Mudik Asyik Bersama BUMN 2024, PT Bukit Asam Berangkatkan 100 Pemudik
Mudik Asyik Bersama BUMN 2024, PT Bukit Asam Berangkatkan 100 Pemudik
Kilas Pertambangan
Freeport Indonesia Dukung Pengentasan Penyakit TB di Kabupaten Mimika 
Freeport Indonesia Dukung Pengentasan Penyakit TB di Kabupaten Mimika 
Kilas Pertambangan
Freeport Indonesia Berbagi Bersama 1.000 Anak Yatim dan Dhuafa
Freeport Indonesia Berbagi Bersama 1.000 Anak Yatim dan Dhuafa
Kilas Pertambangan
Freeport Indonesia-USAID Kolaborasi untuk Percepatan Penurunan Stunting di Papua
Freeport Indonesia-USAID Kolaborasi untuk Percepatan Penurunan Stunting di Papua
Kilas Pertambangan
Terapkan Praktik CGC, Antam Raih Penghargaan di Indonesia Excellence Good Corporate Governance Awards 2024
Terapkan Praktik CGC, Antam Raih Penghargaan di Indonesia Excellence Good Corporate Governance Awards 2024
Kilas Pertambangan
Papua Football Academy Awali Sejarah di Kompetisi Nasional dan Internasional
Papua Football Academy Awali Sejarah di Kompetisi Nasional dan Internasional
Kilas Pertambangan
SATP Road to Mainstage Broadway Jakarta Ajak Anak-anak Papua Bersinar Bersama
SATP Road to Mainstage Broadway Jakarta Ajak Anak-anak Papua Bersinar Bersama
Kilas Pertambangan
Hadiri Talk Show di UPN Yogyakarta, Presdir Freeport Indonesia Bagikan Tips Sukses Jadi CEO
Hadiri Talk Show di UPN Yogyakarta, Presdir Freeport Indonesia Bagikan Tips Sukses Jadi CEO
Kilas Pertambangan
Menilik Serunya Kegiatan Belajar Siswa-siswi Sekolah Taruna di Papua
Menilik Serunya Kegiatan Belajar Siswa-siswi Sekolah Taruna di Papua
Kilas Pertambangan
Wakili Papua, Empat Siswa PFA Binaan Freeport Ikut Seleksi Timnas U-16
Wakili Papua, Empat Siswa PFA Binaan Freeport Ikut Seleksi Timnas U-16
Kilas Pertambangan
Kinerja Antam Selama 2023, Produksi 13,45 Juta WMT Bijih Nikel hingga Raih 2 Proper Emas
Kinerja Antam Selama 2023, Produksi 13,45 Juta WMT Bijih Nikel hingga Raih 2 Proper Emas
Kilas Pertambangan
Konsisten Terapkan Keberlanjutan, Antam Tetap Jadi Bagian Indeks ESG
Konsisten Terapkan Keberlanjutan, Antam Tetap Jadi Bagian Indeks ESG
Kilas Pertambangan
Peduli Lingkungan, PT Bukit Asam Perluas Bisnis Energi Baru Terbarukan
Peduli Lingkungan, PT Bukit Asam Perluas Bisnis Energi Baru Terbarukan
Kilas Pertambangan
Bagikan artikel ini melalui
Oke