Jamin Kualitas Layanan, TelkomGroup Siapkan Backup Link saat Recovery Kabel Laut SMPCS

Dwi Nur Hayati
Kompas.com - Sabtu, 5 Juni 2021
Tim Teknisi sedang melakukan penarikan kabel fiber optic laut SMPCS sisi ruas arah Sorong di atas Kapal DNEX Pacific Link (DPL). Kabel tersebut diangkat dari kedalaman 4.050 meter di bawah permukaan laut. Selanjutnya kapal akan melanjutkan pencarian kabel sisi ruas arah Jayapura. Proses perbaikan kabel ini dikawal langsung oleh Telkom Infra, salah satu entitas anak usaha Telkom.

DOK. Humas Telkom Tim Teknisi sedang melakukan penarikan kabel fiber optic laut SMPCS sisi ruas arah Sorong di atas Kapal DNEX Pacific Link (DPL). Kabel tersebut diangkat dari kedalaman 4.050 meter di bawah permukaan laut. Selanjutnya kapal akan melanjutkan pencarian kabel sisi ruas arah Jayapura. Proses perbaikan kabel ini dikawal langsung oleh Telkom Infra, salah satu entitas anak usaha Telkom.

KOMPAS.com - Vice President Corporate Communication PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) Pujo Pramono mengatakan, dalam proses penyambungan kabel laut akan terjadi pemadaman repeater pada link Sumatera Maluku Papua Cable System (SMPCS) ruas Sorong– Manokwari-Biak.

Penyambungan kabel SMPCS, kata dia, merupakan upaya TelkomGroup agar masyarakat dapat kembali menikmati layanan dengan nyaman. Hal ini dilakukan pasca terputusnya kabel laut pada ruas Biak-Jayapura.

“Pemadaman ini tidak berpengaruh terhadap layanan TelkomGroup, khususnya di lokasi Biak dan Manokwari karena telah tersedia backup yang memadai,” ucap Pujo, seperti dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Sabtu (5/6/2021).

Pujo mengaku, pihaknya akan berupaya menghindari pelaksanaan pemadaman waktu puncak agar kenyamanan dalam menggunakan layanan Telkom tetap terjaga.

 Baca juga: Beberapa Wilayah NTT Alami Gangguan Layanan, Telkom Monitor Proses Perbaikan

“Kami memohon maaf apabila terdapat layanan yang kurang maksimal selama proses perbaikan. Hal ini demi mengupayakan kabel kembali tersambung dan pelanggan mendapatkan experience layanan TelkomGroup secara maksimal,” ujarnya.

Pujo mengatakan, proses perbaikan kabel akan dikawal langsung oleh Telkom Infra, salah satu entitas anak usaha Telkom. Target penyambungan kembali kabel laut dapat selesai dilakukan pada awal Juni 2021.

Perlu diketahui, kabel laut SMPCS menggunakan teknologi repeater dikarenakan jarak yang cukup jauh sehingga memerlukan tegangan tinggi.

Untuk itu, saat proses penyambungan kabel diperlukan pemadaman repeater. Namun, pemadaman ini tidak berdampak pada layanan karena sistem backup sudah disiapkan.

Baca juga: Telkom Nyatakan Kualitas Layanan Suara dan Data di Jayapura Sudah Meningkat

Telkom sendiri telah menyiapkan backup link guna memenuhi kebutuhan layanan dalam kondisi normal dengan rata-rata trafik mencapai 40 Gigabits per second (Gbps) untuk link ruas Biak–Manokwari–Sorong.

Trafik normal tersebut dapat dinikmati pelanggan dengan waktu puncak pada pukul 20.00 Waktu Indonesia Tengah (WITA) hingga 22.00 WITA.

Sementara itu, total trafik di waktu lainnya berada di bawah 40 Gbps. Untuk mengatasi masalah ini, Telkom telah menyediakan backup menggunakan ruas Palapa Ring Timur Biak-Manokwari-Sorong dan Nabire-Timika, masing-masing 2 kali 10 Gbps. Dengan begitu total trafik mencapai 40 Gbps.

 Baca juga: Internet di Jayapura Sudah Pulih, Kabel Laut Belum Tersambung

Memberangkatkan Cableship DNEX Pacific Link

Sebagai upaya untuk pemulihan layanan di Jayapura, TelkomGroup mengaku telah memberangkatkan Cableship DNEX Pacific Link (DPL).

Kapal khusus itu akan melakukan penyambungan kabel laut SMPCS ruas Biak-Jayapura pada kedalaman 4.050 meter (m).

Sebagai informasin, kapal DPL dirancang khusus untuk kebutuhan penggelaran dan perbaikan kabel laut. Kapal ini memiliki berat hingga 7.000 ton dan dilengkapi dengan teknologi terbaik, seperti Dynamic Positioning 2 (DP2) untuk sistem otomatisasi dengan full redundancy, Remote Operated Vehicles (ROV), dan plough.

Tak hanya itu, kapal tersebut juga memiliki kemampuan operasi dari kedalaman 10 hingga 6.000 m dan dapat berlayar nonstop hingga 60 hari.

 Baca juga: Kabel Bawah Laut Telkom Putus, Jaringan Internet di Jayapura Terganggu

Kapal DPL telah berada di lokasi titik putus sejak Minggu (30/5/2021) pukul 23:21 WITA dan telah melakukan analisis terhadap kondisi arus, kontur laut, dan pola pelayaran.

Saat ini, kapal sedang melakukan penarikan kabel arah Biak atau Sorong untuk kemudian dilanjutkan menuju arah Jayapura.

PenulisDwi Nur Hayati
EditorAnissa Dea Widiarini
Terkini Lainnya
Jadi Mitra PON XX Papua 2021, Telkom Berkomitmen Berikan Layanan Terbaik
Jadi Mitra PON XX Papua 2021, Telkom Berkomitmen Berikan Layanan Terbaik
Telkom
Telkom: Aplikasi PeduliLindungi Jadi Solusi Dorong Roda Perekonomian di Bali
Telkom: Aplikasi PeduliLindungi Jadi Solusi Dorong Roda Perekonomian di Bali
Telkom
Telkom Buka Loker untuk Lulusan S1 dan S2, Berikut Rinciannya
Telkom Buka Loker untuk Lulusan S1 dan S2, Berikut Rinciannya
Telkom
Beredar Disinformasi Keamanan Data PeduliLindungi, Begini Respons Telkom
Beredar Disinformasi Keamanan Data PeduliLindungi, Begini Respons Telkom
Telkom
IndiHome Bekerja Sama dengan Kementerian KP Luncurkan NeptuneTV
IndiHome Bekerja Sama dengan Kementerian KP Luncurkan NeptuneTV
Telkom
Luncurkan Akademi eSport, IndiHome Berkomitmen Cetak Atlet Internasional
Luncurkan Akademi eSport, IndiHome Berkomitmen Cetak Atlet Internasional
Telkom
Gandeng Mikha Tambayong dan Titi Kamal, IndiHome Ingin Masyarakat Nikmati “Aktivitas Tanpa Batas”
Gandeng Mikha Tambayong dan Titi Kamal, IndiHome Ingin Masyarakat Nikmati “Aktivitas Tanpa Batas”
Telkom
Raih “Best Company to Work For in Asia 2021”, Telkom Jadi Perusahaan Paling Disenangi Karyawan
Raih “Best Company to Work For in Asia 2021”, Telkom Jadi Perusahaan Paling Disenangi Karyawan
Telkom
Dukung Digitalisasi Tambang, Telkom Sediakan Layanan TV Digital di Freeport Timika
Dukung Digitalisasi Tambang, Telkom Sediakan Layanan TV Digital di Freeport Timika
Telkom
8 Tahun Berdiri, Program Inkubasi Startup “Indigo” Lakukan Rebranding
8 Tahun Berdiri, Program Inkubasi Startup “Indigo” Lakukan Rebranding
Telkom
Berkat Bisnis Digital, Pendapatan Telkom Paruh Pertama 2021 Capai Rp 69,5 Triliun
Berkat Bisnis Digital, Pendapatan Telkom Paruh Pertama 2021 Capai Rp 69,5 Triliun
Telkom
Telkom Pastikan Jaringan Telekomunikasi PON XX Papua Siap Digunakan
Telkom Pastikan Jaringan Telekomunikasi PON XX Papua Siap Digunakan
Telkom
Bangga, Gim Karya Anak Bangsa Kini Hadir di PON XX Papua 2021
Bangga, Gim Karya Anak Bangsa Kini Hadir di PON XX Papua 2021
Telkom
Gelar InnoVillage 2021, Telkom Siapkan Dana Pendampingan Lebih dari Rp 1,8 Miliar
Gelar InnoVillage 2021, Telkom Siapkan Dana Pendampingan Lebih dari Rp 1,8 Miliar
Telkom
Kolaborasi dengan Viu, Indihome Hadirkan Hiburan Korea dan Asia Terbaik
Kolaborasi dengan Viu, Indihome Hadirkan Hiburan Korea dan Asia Terbaik
Telkom