Perta Arun Gas Paparkan Potensi Perluasan Bisnis di Kuwait

Inang Jalaludin Shofihara
Kompas.com - Jumat, 17 Juli 2020
Virtual meeting M-Teams  Perta Arun Gas bersama Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Kuwait guna membahas rencana ini, Kamis (16/7/2020).
DOK. Humas PGN Virtual meeting M-Teams Perta Arun Gas bersama Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Kuwait guna membahas rencana ini, Kamis (16/7/2020).

KOMPAS.com – Salah satu Sub Holding Gas PT Perusahaan Gas Negara (PGN)Tbk Perta Arun Gas (PAG) berencana memperluas serta memanfaatkan potensi bisnis Operation & Maintenance (O & M) Liquefied natural gas ( LNG) regasifikasi di Kuwait.

President Director PAG Arif Widodo mengatakan, rencana ini merupakan salah satu upaya untuk mewujudkan visi perusahaan regasifikasi dan LNG Hub kelas dunia.

“Dengan kompetensi yang dimiliki PAG dalam mengoperasikan Kilang LNG Regas dan LNG Hub, kami berharap dapat mengembangkan bisnis O & M keluar negeri salah satunya Kuwait,” ungkapnya.

Dia mengatakan itu dalam virtual meeting M-Teams bersama Kedutaan besar Republik Indonesia (KBRI) Kuwait guna membahas rencana ini, Kamis (16/7/2020).

Baca juga: Penuhi Kebutuhan Gas Pembangkit Listrik, PGN Bangun 8 Klaster LNG

Pada kesempatan ini, Arif memaparkan overview bisnis perusahaan secara keseluruhan. Dia juga menjelaskan terkait dengan aset-aset Ex Arun LNG Plant yang telah disewa PAG melalui Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN).

Termasuk, potensi untuk melakukan utilisasi aset ex Arun lainnya untuk kegiatan pengembangan di Arun, seperti Liquified Petroleum Gas (LPG) Hub, fuel oil & LNG bunkering, dan logistic shore base.

"Aset- aset ex PT Arun yang sudah kami utilisasi saat ini antara lain 5 unit tangki LNG kapasitas total 636.000 meter kubik (m3)," jelas Arif.

Lalu ada juga, lanjut Arif, 1 unit LNG Jetty @80,000 deadweight tonnage, 6 unit Pembangkit Listrik dengan kapasitas output 220 MegaWatt, Utility Plant serta sebagian Area Perkantoran dan Perumahan.

Arif juga menyebut, selain dapat mencapai visi perusahaan, pihaknya berharap dapat berkontribusi dalam membuka lapangan kerja bagi pekerja atau lulusan perguruan tinggi Indonesia.

Baca juga: PGN Berupaya Dorong Kemajuan Industri di Kawasan Ekonomi Eksklusif Sei Mangkei

Caranya yaitu dengan mengirim mereka yang mempunyai potensi besar untuk nantinya mengoperasikan regasifikasi di Kuwait.

"Dalam rencana bisnis ini, PAG juga telah membuat stakeholder mapping guna memitigasi risiko yang akan terjadi untuk bisnis tersebut,” ujarnya seperti keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

Arif menyebut pula, pihaknya ingin mengetahui terkait pelaksanaan bisnis di Kuwait. Untuk itu, pihaknya melalui KBRI Kuwait meminta bantuan serta dukungan.

Hal ini dilakukan agar PAG memiliki persiapan dan memperoleh informasi yang lengkap, terutama aturan-aturan bisnis di Kuwait.

Tak hanya itu, perlu diketahui pula potensi kerja sama dengan partner local company yang merupakan kewajiban perusahaan yang akan berbisnis di Kuwait.

Baca juga: Meski Pandemi, PGN Tetap Bangun Infrastruktur dan Layani Konsumen

Adapun, hadir dalam virtual meeting tersebut, Duta Besar RI di Kuwait Tri Tharyat beserta tim Atase Tenaga Kerja dan Tim Ekonomi, Direksi PAG dan tim Head Office maupun Tim dari Site Plant.

Pertemuan yang diadakan lebih dari 2 jam ini membahas terkait regulasi ketenagakerjaan di Kuwait, Sistem tax and tender serta foreign investment di Kuwait.

Penjelasan Dubes RI di Kuwait

Sementara itu, Tri Tharyat mengapresiasi rencana serta pemaparan yang komprehensif dari PAG.

Menurutnya, PAG selama jangka waktu 7 tahun berjalan sudah mempunyai overview bisnis yang sangat mumpuni, credible, serta reputable.

Baca juga: PGN Siap Pasok Kebutuhan Gas PT Krakatau Steel

Termasuk pula bila dilihat sebagai perusahaan LNG regasifikasi dan LNG Hub internasional dan dengan perizinan sebagai kawasan industri Berikat (PLB) untuk produk LNG di Indonesia.

Pada kesempatan ini, Tri melakukan sharing knowledge terkait perekonomian di Kuwait. Dia menjelaskan, 95 persen perekonomian Kuwait sangat bergantung pada minyak. Sedangkan Gas sendiri belum dioptimalisasi.

"Kuwait mempunyai visi yang dinamakan dengan Kuwait 2035 di mana negara ini akan mengurangi ketergantungan terhadap sektor minyak dan gas (Migas), serta mendorong industri lainnya dan menjadi financial centre di Kawasan tersebut," tuturnya.

Terkait dengan potensi bisnis yang sedang direncanakan ini, pihaknya akan memfasilitasi serta membantu PAG.

“Semoga segala sesuatunya dapat berjalan dengan baik sesuai ketentuan yang ada," ungkap Tri.

Baca juga: Lewat Sapta Program Gasifikasi Nasional, PGN Perkuat Operasional

Adapun, PAG dan PGN sebagai Sub Holding Gas Pertamina senantiasa berkomitmen dalam pengembangan infrastruktur dan inovasi layanan gas bumi yang andal.

Komitmen ini pun dilakukan baik dalam skala nasional, regional, maupun internasional yang diharapkan berkontribusi positif pada perekonomian nasional.

PenulisInang Jalaludin Shofihara
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Bantu Pulihkan Ekonomi, PGN Salurkan Gas ke PT Pupuk Kujang Cikampek
Bantu Pulihkan Ekonomi, PGN Salurkan Gas ke PT Pupuk Kujang Cikampek
PGN
PGN: Contact Center Harus Jadi Garda Depan Pelayanan dan Bisnis Perusahaan
PGN: Contact Center Harus Jadi Garda Depan Pelayanan dan Bisnis Perusahaan
PGN
PGN Raih 6 Penghargaan dalam Ajang The Best Contact Center Indonesia
PGN Raih 6 Penghargaan dalam Ajang The Best Contact Center Indonesia
PGN
PGN Borong 16 Penghargaan dalam ESG Awards 2020
PGN Borong 16 Penghargaan dalam ESG Awards 2020
PGN
Diharapkan Topang Kebutuhan Migas Domestik, Pengerjaan Proyek Lapangan Sidayu Dipercepat
Diharapkan Topang Kebutuhan Migas Domestik, Pengerjaan Proyek Lapangan Sidayu Dipercepat
PGN
BerandaMas, Upaya PGN Grup Hadirkan Hunian Pintar Berbasis Gas Bumi dan Ramah Lingkungan
BerandaMas, Upaya PGN Grup Hadirkan Hunian Pintar Berbasis Gas Bumi dan Ramah Lingkungan
PGN
PGN Berhasil Realisasi Jargas Hingga 90 Persen di 23 Kabupaten dan Kota
PGN Berhasil Realisasi Jargas Hingga 90 Persen di 23 Kabupaten dan Kota
PGN
PGN Bangun 127.864 Jargas di 23 Kabupaten dan Kota
PGN Bangun 127.864 Jargas di 23 Kabupaten dan Kota
PGN
PGN Raih 4 Penghargaan pada BUMN Branding and Marketing Award 2020
PGN Raih 4 Penghargaan pada BUMN Branding and Marketing Award 2020
PGN
Dorong Geliat Perekonomian Daerah, PGN Salurkan Gas Bumi ke Pelanggan Baru
Dorong Geliat Perekonomian Daerah, PGN Salurkan Gas Bumi ke Pelanggan Baru
PGN
PGN Pastikan Pengerjaan Pembangunan Pipa Rokan Selesai Tepat Waktu
PGN Pastikan Pengerjaan Pembangunan Pipa Rokan Selesai Tepat Waktu
PGN
Efisiensi Anggaran Proyek Pipa Minyak Blok Rokan Capai Rp 2,1 Triliun
Efisiensi Anggaran Proyek Pipa Minyak Blok Rokan Capai Rp 2,1 Triliun
PGN
Ini Dampak Positif Realisasi Harga Gas Bumi 6 Dollar AS per MMBTU
Ini Dampak Positif Realisasi Harga Gas Bumi 6 Dollar AS per MMBTU
PGN
Ingin Promosikan Pengembangan Teknologi Pengelolaan Gas Bumi, PGN Kolaborasi dengan JCCP
Ingin Promosikan Pengembangan Teknologi Pengelolaan Gas Bumi, PGN Kolaborasi dengan JCCP
PGN
Kerja Sama dengan Krakatau Steel, PGN Berhasil Tekan Biaya Pengadaan Material pada Proyek Minyak Rokan
Kerja Sama dengan Krakatau Steel, PGN Berhasil Tekan Biaya Pengadaan Material pada Proyek Minyak Rokan
PGN