Dukung Industri Nasional, PGN akan Perluas Jaringan Infrastruktur Gas ke Daerah

Inang Jalaludin Shofihara
Kompas.com - Kamis, 19 Maret 2020
Dukung Industri Nasional, PGN akan Perluas Jaringan Infrastruktur Gas ke DaerahSHUTTERSTOCKIlustrasi Industri Hulu Minyak dan Gas Bumi Indonesia

KOMPAS.com – Sekretaris Perusahaan PT Perusahaan Gas Negara Tbk ( PGN) Rachmat Hutama mengatakan, pihaknya akan memperluas jaringan infrastruktur gas bumi ke berbagai daerah.

Dia berharap, sentra-sentra industri baru yang terus bermunculan dapat berkontribusi lebih besar bagi perekonomian nasional melalui pemanfaatan gas bumi.

"Dengan cadangan gas bumi nasional yang masih sangat besar, energi ini adalah aset strategis bangsa untuk meraih kemajuan dan kesejahteraan,” katanya, Rabu (18/3/2020).

Rachmat menambahkan, langkah ini dilakukan sebagai dukungan atas kebijakan pemerintah untuk memperkuat dan meningkatkan pertumbuhan industri nasional.

Dia menjelaskan, sebagai perusahaan milik negara, sesuai Undang-Undang (UU) Nomor 19 tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara (BUMN), PGN mengemban misi sebagai revenue generator sekaligus agent of development.

Baca juga: Pipa Gas Bocor di Cakung, PGN: Penyaluran Gas Normal dalam 48 Jam

Untuk itu, lanjutnya, sebagai pionir pembangunan infrastruktur dan pemanfaatan gas bumi, PGN terus mencari inovasi dan terobosan agar energi gas bumi dapat digunakan sebesar-besarnya bagi kesejahteraan rakyat.

“PGN akan mendukung langkah pemerintah dalam mengoptimalkan pemanfaatan gas bumi bagi seluruh sektor dan segmen pelanggan melalui berbagai inisiatif pengembangan dan pembangunan infrastruktur gas," ujarnya.

Rencana penurunan harga gas untuk industri

Selain itu, Rachmat juga menjelaskan upaya PGN dalam mendukung pelaksanaan Perpres No 40 tahun 2016 tentang Penetapan Harga Gas Bumi yaitu dengan berbagai upaya efisiensi.

Dia menjelaskan, rencana penurunan harga gas kepada industri dilakukan melalui penyesuaian harga gas di hulu yang dibeli dari kontraktor dengan tidak mengurangi besaran penerimaan yang menjadi bagian dari kontraktor.

Baca juga: Kembangkan Bisnis LNG di Pasar Global, PGN Gandeng Perusahaan China

"Selama ini, harga gas di hulu berkontribusi sekitar 70 persen dari harga gas kepada pelanggan akhir," ujarnya seperti keteraganan tertulis yang diterima Kompas.com, Kami (19/3/2020).

Itu berarti, ungkap Rachmat, PGN memiliki keterbatasan kemampuan untuk menurunkan harga jual gas di pengguna akhir.

Sebab, sebutnya, jumlah kebutuhan insentif harga untuk pengguna akhir jumlahnya terlalu besar untuk ditanggung PGN tanpa dukungan dari pemerintah.

Sementara itu, sesuai dengan arahan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), penurunan pendapatan di sisi transportasi dan distribusi gas akan dikompensasi.

Kompensasi tersebut, antara lain dengan jaminan pasokan gas dan efisiensi perusahaan.

Baca juga: Kebutuhan Gas Jatim Meningkat, PGN Perpanjang Kerja Sama dengan Ophir

Konsep Destination Management Organization (DMO) untuk pasokan gas merupakan salah satu solusi, yang artinya pasokan gas tersebut harus fixed volumenya dengan harganya khusus.

Perlakuan yang sama lewat pembangunan

Lebih lanjut, Rachmat menuturkan, PGN juga harus memastikan sektor industri di berbagai daerah mendapatkan perlakuan yang sama melalui pembangunan dan perluasan infrastruktur gas bumi.

Sebagai bentuk dukungan terhadap sektor strategis seperti kelistrikan, pupuk, petrokimia, dan baja, selama ini PGN juga telah menyalurkan gas bumi dengan harga yang bersaing.

Oleh karena itu, penetapan harga gas untuk industri tertentu diharapkan dapat terus memperkuat posisi PGN sebagai pemain utama industri infrastruktur dan pemanfaatan gas bumi nasional.

Baca juga: Gasifikasi 52 Pembangkit, PGN Siapkan Infrastruktur 2,5 Miliar Dollar AS

Lebih penting lagi, lanjut Rachmat, sektor industri yang menerima manfaat harus mampu berkontribusi secara optimal dan terukur terhadap ekonomi nasional.

"PGN berharap keputusan penetapan harga gas industri dari pemerintah akan memberikan stimulus bagi optimalisasi pemanfaatan gas bumi,” harapnya.

Dia memastikan, keputusan itu tentu tanpa mengurangi daya dukung pembangunan infrastruktur gas

Sebab, kebutuhan akan gas di berbagai daerah dan pelaku usaha kecil serta rumah tangga masih banyak yang belum mendapatkan manfaat gas bumi.

Baca juga: Jokowi Berikan Syarat bagi Industri yang Ingin Insentif Penyesuaian Harga Gas

Selain itu, Rachmat menyebut, sebagai fungsi dan tanggung jawab PGN terhadap pemanfaatan gas bumi domestik, pihaknya juga membangun jaringan gas rumah tangga dan menyediakan gas bumi untuk sektor transportasi.

PenulisInang Jalaludin Shofihara
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
PGN Berlakukan Harga Gas 6 Dollar AS per MMBTU untuk Industri Tertentu
PGN Berlakukan Harga Gas 6 Dollar AS per MMBTU untuk Industri Tertentu
PGN
Lewat Program CSR, PGN Berkomitmen Tingkatkan Daya Saing UMKM di Sekitar Wilayah Operasi
Lewat Program CSR, PGN Berkomitmen Tingkatkan Daya Saing UMKM di Sekitar Wilayah Operasi
PGN
PGN Siap Pasok Kebutuhan Gas PT Krakatau Steel
PGN Siap Pasok Kebutuhan Gas PT Krakatau Steel
PGN
Penuhi Kebutuhan Pelanggan di Jatim, PGN Gandeng 3 Produsen Gas Hulu
Penuhi Kebutuhan Pelanggan di Jatim, PGN Gandeng 3 Produsen Gas Hulu
PGN
Meski Pandemi, PGN Tetap Bangun Infrastruktur dan Layani Konsumen
Meski Pandemi, PGN Tetap Bangun Infrastruktur dan Layani Konsumen
PGN
Lewat Sapta Program Gasifikasi Nasional, PGN Perkuat Operasional
Lewat Sapta Program Gasifikasi Nasional, PGN Perkuat Operasional
PGN
PGN Sepakati Penetapan Harga Gas dengan Pelanggan Industri Tertentu
PGN Sepakati Penetapan Harga Gas dengan Pelanggan Industri Tertentu
PGN
PGN Grup dan Pertamina Tanda Tangani LoA Harga Gas Bumi
PGN Grup dan Pertamina Tanda Tangani LoA Harga Gas Bumi
PGN
Sambut
Sambut "New Normal", PGN Siapkan Skenario "Back to Office"
PGN
Sediakan Listrik untuk Industri, PGN dan Pertamina EP Sepakati Penyesuaian Harga Gas Bumi
Sediakan Listrik untuk Industri, PGN dan Pertamina EP Sepakati Penyesuaian Harga Gas Bumi
PGN
Pastikan Layanan Gas Aman Selama Idul Fitri, PGN Bentuk Tim yang Standby 24 Jam
Pastikan Layanan Gas Aman Selama Idul Fitri, PGN Bentuk Tim yang Standby 24 Jam
PGN
Dirut PGN Siap Jalankan Ketetapan Harga Gas Industri
Dirut PGN Siap Jalankan Ketetapan Harga Gas Industri
PGN
Dalam RUPST, PGN Pastikan Bagikan Deviden Rp 1,007 Triliun Lebih
Dalam RUPST, PGN Pastikan Bagikan Deviden Rp 1,007 Triliun Lebih
PGN
Konsumsi Gas Semarang Meningkat di Tengah Pandemi, PGN Pastikan Pasokan Gas Aman
Konsumsi Gas Semarang Meningkat di Tengah Pandemi, PGN Pastikan Pasokan Gas Aman
PGN
Dukung Pembatasan Sosial, PGN Terapkan Catat Meter Mandiri dan Dorong Pembayaran Daring
Dukung Pembatasan Sosial, PGN Terapkan Catat Meter Mandiri dan Dorong Pembayaran Daring
PGN